Cerita Dewasa Kemolekan Tubuh Desi Membuatku Bergairah

Cerita Dewasa Kemolekan Tubuh Desi Membuatku Bergairah

LapakAbg – Itu adalah bantuan saya melihat pagar Kosku setelah terjebak dalam kemacetan lalu lintas di kampus. Aku melirik jam tanganku yang menunjukkan di 21:05 yang berarti saya telah menghabiskan waktu satu jam terjebak dalam lalu lintas Jakarta mengalir yang begitu mengerikan.

Setelah parkir mobil saya, saya bergegas ke kamarku dan kemudian segera melemparkan penatku tubuh ke tempat tidur tanpa kesempatan lagi untuk menutup pintu kamar tidur.

Baru saja mata tertutup, tiba-tiba aku dikejutkan oleh ketukan di pintu kamarku yang disertai dengan teriakan keras dari suara yang sudah sangat akrab.

“Ko, Anda baru saja pulang juga?” Guntur suara Devi memaksa mata saya untuk melihat asal suara itu.

“Ya, apa yang Memangnya salah berteriak?” Aku menjawab marah sambil mengusap mata saya.

“Saya ingin memberitahu kenalin sepupu saya yang baru tiba dari Bandung” katanya, tangan kirinya menarik tangan seorang gadis ke kamarku.  Cerita Dewasa

Aku melihat gadis yang disebut sepupunya Devi, tersenyum Aku mengulurkan tangan kanan saya di “Hai, nama saya Rio” nya

“Desi” katanya sederhana, tersenyum padaku.

Sementara mereka senyum manis saat itu, mataku menemukan sosok setinggi sekitar 167 cm, walaupun dengan perawakan agak gemuk tapi kulit putih bersih yang tampaknya untuk menutupi bagian tersebut.

“Rio adalah teman baik saya sering saya ceritain ke kamu” disalurkan Devi ke Desi. Cerita Sex

“Oh ..”

“Nah, sekarang kalian berdua sudah tahu nama masing-masing, jika Anda akan menemukan waktu untuk memanggil satu sama lain, saya ingin mandi dulu dengan baik, Daag ..” Devi berkata sambil berjalan keluar dari ruangan.

Aku merespon dengan kata-kata Devi baru saja kembali tersenyum ke Desi.

“Indah juga merupakan sepupu dari Devi ini” pikirku.

“Desi ke Jakarta untuk liburan yah?” Saya bertanya kepadanya.

“Ya, karena aku bosan di Bandung hanya” katanya.

“Loh, apa yang Anda tidak belajar?”

“Tidak, setelah sekolah tinggi saya hanya membantu-bantu Papa menulis, kuliah malas pula.”

“Rencananya berapa lama di Jakarta?”

“Yah .. sekitar 2 minggu deh”

“Rio ke kamarku Devi pertama dengan baik, mandi terlalu”

“Baik”

Tersenyum lagi dia berjalan keluar dari ruangan. Aku melihat kembali Desi yang berjalan perlahan menuju ruang Devi. Aku menatap bra hitamnya yang terlihat jelas dari balik kemeja putih ketat yang membaluti tempat bertenggernya bongsor bahwa sementara membayangkan yang juga payudara montok.

Setelah menutup pintu kamarku, aku merebahkan tubuhku kembali ke tempat tidur dan hanya langsung aku tertidur.

“Ko, bangun dong”

Saya membuka mata saya dan mendapatkan Devi yang sedang duduk di tepi tempat tidur sambil menggoyangkan lutut saya.  Foto Hot

“Ada apa?” Aku bertanya dengan nada marah setelah kedua kalinya dibangunkan.

“Bagaimana marah pula, karena aku baik aku bangunin. Liat sudah pada apa yang mereka belom mandi!”

Cerita Dewasa Obat Perangsang Untuk Gadis SMA

Aku melirik jam dinding saya sejenak.

“Pada 11, weve mengapa jika saya memiliki mandi?”

“Kan Anda ingin ngetikin tugas janji saya kemarin”

“Oh Devi.. bisa besok ..”

“Aku tidak bisa, kumpulnya tepat besok pagi”

Aku melompat dan mengambil peralatan mandi saya terlepas dari ocehan yang terus keluar dari mulut Devi.

“Baik, aku mandi dulu, Anda mengaktifkan tuh komputer!”

Tulisan di layar komputer tampak kabur di mataku.

“Gila, sudah pada 1, tugas belum selesai betul” gumamku dalam hati.

“.. Tok Tok Tok .. ..” terdengar diketok pintu dari luar.

“Silahkan masuk!” Aku berteriak tanpa menoleh ke arah sumber suara.

Suara pintu yang dibuka dan kemudian ditutup lagi dengan keras bahwa itu membuat saya akhirnya berbalik juga. Saya menemukan terkejut ketika ternyata bahwa entri Desi.

“Eh maaf, tutupnya terlalu keras” dengan senyum malu-malu dia membuka percakapan.

“Loh, kenapa tidak tidur?” Aku menatapnya lagi dengan heran.

“Ya ya, tidak tahu mengapa tidak bisa tidur”

“Devi mana?” Aku bertanya lagi.

“Dari awal sudah tidur tetap”

“Saya mendengar dari dia Elo lagi buatin tugasnya dengan baik?”

“Ya ya, tapi tidak selesai, lebih neraka kecil”

“Benar-benar ngetikin neraka?” Dia meminta dia untuk saya dan berdiri tepat di samping kursi saya.

Aku tidak menjawab karena saya menyadari mulutnya dekat dengan wajahku dan posisi saya yang membuat kepala saya duduk di kursi tepat di sebelah dadanya.

dengan menoleh sedikit ke kiri, aku bisa melihat bahwa lengannya lancar karena ia hanya mengenakan model baju tidur tanpa lengan. Saat ia mengangkat tangannya untuk merapikan rambutnya, aku bisa melihat terlalu sedikit dari BHnya berwarna krem ​​yang sekarang muda.  Agen Sakong

“Sialan .. Anda sangat harum, memakai parfum Apa ini?”

“Tidak ada parfum, lotion saya waktu”

“Lotion bercinta, membuat ya terangsang” candaku.

“Body Shop White Musk, benar-benar membuat terangsang sih?” Dia bertanya dengan senyum kecil.

“Ya ya nyata, terangsang saya ya sudah”

“Benar-benar? Berarti sekarang sudah terangsang dong”

Saya juga agak terkejut dengan pertanyaan itu.

“Jangan bilang dia lagi memikat saya ya ..” Saya berpikir sendiri.

“Hanya apa yang Anda tidak takut jika aku berpaling yang sama kepada Anda?” Aku bertanya iseng.

“Tidak, apa yang Anda harapkan jika terangsang sama saya juga berani melakukan?”

“Aku menciummu ntar” aku memberanikan diri.

Tanpa pikir dia melangkah dari kiri ke arah depan saya jadi itu di tengah-tengah kursi tempat aku duduk dengan meja komputer saya.

“Benar-benar berani menciumku?” Tanyanya dengan senyum nakal di bibirnya yang mungil.

“Wah kesempatan nih” pikirku lagi.

Aku bangkit dari dudukku, mendorong kursi saya kembali sedikit jadi sekarang aku berdiri tepat di depannya.

Sementara wajah saya lebih dekat ke wajahnya aku bertanya “Bener ya jangan marah jika saya mencium bau?”

Dia hanya tersenyum tanpa menjawab pertanyaan saya.

Kemolekan Tubuh Desi Membuatku Bergairah

Tanpa pikiran lain saya langsung mencium lembut bibir. Desi menutup matanya ketika dia menerima ciuman. Aku memainkan ujung lidah saya ke mulutnya perlahan untuk menemukan lidahnya yang segera menarik bersama-sama dan bermain dengan satu sama lain ketika mereka bertemu. Eureka sentuhan erotis yang membuat saya bahkan lebih bersemangat dan segera mandi bibir lembut dengan lidah saya.

Sambil terus menjajah bibir perlahan membimbing saya Desi tidur. dengan mata masih tertutup dia pikir ketika saya berbaring di tempat tidur. erangan halus Didesahkan yang membuatnya lebih bersemangat dan segera pindah lidahku ke leher dan turun ke daerah dada.

Setelah menanggalkan pakaian, tangan yang kususupkan sibuk melihat ke belakang untuk menghubungkan bra dan segera aku melepas segera setelah saya menemukan.

hanya dengan satu tarikan terlepaslah menutupi dadanya dan dua bukit putih mulus dengan puting merah muda yang segera diposting kecil yang indah di depan saya. Aku meremas susu perlahan dua mulut besar tapi sayg tidak begitu kenyal yang tampak sedikit lembek.

puting kecil yang tak luput serangan lidahku. Setiap saya menjilat puting kecil, Desi mendesah pelan dan itu membuat saya lebih terangsang saja.

Entah bagaimana kata ayam yang sudah dibentuk tapi terjepit antara celana dan selangkangan.

Putingnya kecil yang agak merepotkan bagi saya sebagai payudara mengisap secara bergantian dari kiri ke dada kanan, tidak mendesah dan gerakan tubuhnya yang menyarankan ia juga terangsang saya tidak bisa menahan segera pergi ke lemak perut sedikit.

Tapi ketika aku hendak melepas celananya, tiba-tiba ia memegang tangan saya.

“Apakah Doni!”

“Mengapa?”

“Jangan terlalu jauh ..”

“Nah, waktu untuk berhenti setengah jalan, menanggung ya ..”

“Intinya mungkin ada” setengah berteriak Desi bangkit dan duduk di tempat tidur.

Saya melihat dua susu tergantung dengan anggun di depan saya.

“Miskin ama ya, sudah berdiri dari tadi, mengatakan periode bobo lagi?” Aku bertanya, menunjuk ke arah mulut ayam bengkak menonjol dari balik celana pendek.  Agen Judi Terpercaya

Tanpa saya pikir lagi, tiba-tiba celana Desi meloroti ditambah semua pakaian saya.

Aku terdiam ketika dia melakukannya, saya pikir mungkin dia berubah pikiran.

Tapi ternyata ia kemudian menggenggam penisku dan perlahan mengocok dengan penisku naik dan turun dengan irama yang teratur.

Aku menyandarkan diri terhadap dinding ruangan dan masih dengan posisi jongkok di depanku Desi tersenyum sambil terus menggoyang penisku tapi lebih cepat dan lebih cepat.

Nafasku memburu kencang dan saya berdegub jantung semakin tidak menentu membuat, meskipun saya sangat sering masturbasi, tapi pengalaman terguncang oleh seorang gadis adalah yg pertama bagi saya, belum lagi pandangan dari dua susu gemuk yang ikut bergoyg bagi pemilik gerakan yang menocok ayam bergantian dengan tangan kiri dan kanan,

“DESS.. keluar ya ..” kataku pelan, menutup matanya meresapi kesenangan ini.

“Tunggu sebentar, tunggu Ko ..” katanya, melepaskan kocokannya.

“Loh kok dirilis?” Aku bertanya heran.

Tanpa menjawab pertanyaan, Desi dada lebih dekat ke arah penisku dan tanpa kesempatan aku menebak maksudnya, dia menjepit penisku dengan susu dua besar itu. sensasi luar biasa saya dapatkan dari mulut penisku dijepit oleh dua gunung kembar yang membuat saya terkesiap terengah-engah. Sebelum aku bisa bertindak apa-apa, yang ia kembali mengocok-penisku terjepit di antara dua susu yang sekarang ditahan dengan menggunakan kedua tangan.

Kali ini seluruh tendon dan sendi seluruh saya juga merasa bahwa kesenangan yang lebih besar daripada kocokan dengan tangan sebelumnya.

“Ini baik bukan Ko?” Dia bertanya lembut padaku dan menatap mataku.

“Gila .. mengerikan Sayg terus mengguncang bahwa ketat .. ..”

Aku pindah tanganku yang masih merokok pahanya menuju balasan halus. Setiap sekarang dan kemudian berbalik ke belakang untuk merasa bahwa keledai lembut.

“Ahh .. ohh ..” desahnya pelan, kembali menutup matanya.

Kocok dan susu penjepit bahwa sulit mendapatkan saya mengigau.

“DESS.. aku keluar ..”

Aku bisa berdiri lagi semprot lahar panas saya yang kental segera menyembur keluar dan membasahi leher dan bagian dari wilayah dadanya. Seluruh tubuhku lemas segera dan hanya bisa bersandar di dinding ruangan.

Aku melihat nanar ke mulut Desi saat itu bangkit dan mencari tisu untuk membersihkan sperma saya. Ketika menemukan apa yang dicari, sambil tersenyum lagi dia bertanya

“Kau tidak senang”

Cerita Dewasa Gesekan Memek Istri Temanku

Aku mengangguk, tersenyum kembali.

“Jangan bilang siapa-siapa, baik, apalagi sama Devi ” ia memperingatkan sambil meletakkan bajunya kembali bra lampau dan melemparkannya di suatu tempat. Nonton Film Hot

“Kedengarannya .. kali saya mengatakan-katakanlah, maka Anda tidak ingin lagi ngocokin me”

Desi kembali hanya tersenyum padaku dan setelah menyisir rambut panjang dia menuju pintu.

“Aku membersihkan sumur pertama, setelah itu akan bobo” ujarnya sebelum membuka pintu.

“Terima kasih DESS yah yah .. besok di sini lagi” kataku, menatap pintu yang kemudian ditutup kembali oleh Desi.

Aku memejamkan mata sejenak untuk mengingat kejadian yang baru saja berlalu, mimpi apa aku semalam bisa memiliki keberuntungan seperti ini. Aku menunggu dengan tidak sabar untuk tiba besok, siapa tahu bisa mendapatkan lebih dari ini. Mungkin suatu hari nanti aku bisa merasakan kenikmatan dari Desi surga lubang, yang pasti aku harus ingat untuk menyediakan kondom di kamarku pertama.